Sunday, July 21, 2013

Jonestown Massacre, Sejarah Bunuh Diri Masal di Amerika Selatan

loading...
Pada tanggal 18 November 1978, 912 orang meninggal dunia karena bunuh diri di Jonestown, Guyana. Kejadian ini dinilai sebagai tragedi bunuh diri massal terdahsyat di abad XIX, bahkan sepanjang masa. Bagaimana kronologi kejadiannya?

Kuil Rakyat (The Peoples Temple)
Didirikan pada tahun 1956 oleh Jim Jones, Kuil Rakyat adalah sebuah gereja ras terintegrasi yang difokuskan untuk membantu orang yang kurang mampu. Jones awalnya mendirikan Kuil Rakyat di Indianapolis, Indiana, tapi kemudian pindah ke Redwood Valley, California pada tahun 1966.

Jones memiliki visi komunitas komunal, di mana setiap orang hidup bersama dalam harmoni dan bekerja untuk kebaikan bersama. Dia mampu membangun ini dengan cara kecil sementara di California tapi ia bermimpi membangun suatu komunitas di luar Amerika Serikat.

Komunitas ini akan sepenuhnya di bawah kekuasaannya, memungkinkan anggota Peoples Temple untuk membantu orang lain di daerah, dan berada jauh dari pengaruh pemerintah Amerika Serikat.

Jonestown di Guyana
Akhirnya, Jones menemukan sebuah lokasi terpencil di sebuah negara Amerika Selatan, Guyana yang sesuai dengan  kebutuhannya. Pada tahun 1973, ia menyewa beberapa lahan pemerintah Guyana dan memiliki pekerja mulai membersihkan hutan itu.

Karena semua bahan bangunan yang diperlukan didapat dengan cara dikirim ke dalam, kawasan pertanian  Jonestown dibangun dengan lambat. Pada awal 1977, hanya ada sekitar 50 orang yang tinggal di kompleks tersebut, sedangkan Jones sendir masih tinggal di Amerika Serikat.

Namun, itu semua berubah ketika Jones menerima kabar bahwa profilnya dimuat di sebuah media. Artikel uraian termasuk wawancara dengan mantan anggota. Malam sebelum artikel itu akan dicetak, Jim Jones dan beberapa ratus anggota Peoples Temple terbang ke Guyana dan pindah ke kompleks Jonestown.

Kemunculan Masalah di Jonestown
Jonestown awalnya dimaksudkan untuk menjadi sebuah utopia. Namun, ketika anggota tiba di Jonestown, hal-hal yang tidak seperti yang mereka harapkan mulai terjadi. Karena tidak ada cukup rumah bagi semua orang, hanya ada beberapa kabin yang dipenuhi dengan tempat tidur dan penuh sesak. Kabin juga dipisahkan berdasarkan jenis kelamin, pasangan yang sudah menikah terpaksa hidup terpisah.

Belum lagi panas dan kelembaban di Jonestown itu menyesakkan dan menyebabkan banyak anggota yang menederita sakit. Anggota juga dituntut untuk bekerja sepanjang hari yang panas, seringkali sampai 11 jam sehari.

Komleksitas ini semakin runyam ketika para anggota bisa mendengar siaran suara Jones melalui pengeras suara. Sayangnya, Jones sering berbicara tanpa henti pada loudspeaker, bahkan sepanjang malam. Lelah dari hari yang panjang kerja, anggota melakukan yang terbaik untuk tidur melalui itu.

Meskipun beberapa anggota ada yang betah tinggal di Jonestown, namun yang lain justru ingin keluar. Namun karena komunitas ini dikelilingi oleh bermil-mil dari hutan dan dikelilingi oleh penjaga bersenjata, anggota memerlukan izin Jones untuk bepergian. Dan Jones tidak ingin siapa pun untuk pergi.

Anggota Kongres Kunjungi Jonestown
Perwakilan AS, Leo Ryan dari San Mateo, California mendengar laporan dari hal-hal buruk terjadi di Jonestown, dan memutuskan untuk pergi ke Jonestown dan mencari tahu sendiri apa yang sedang terjadi. Dia membawa serta penasehatnya, seorang kru film NBC, dan sekelompok kerabat yang bersangkutan anggota Kuil Rakyat.

Pada awalnya, semuanya tampak baik-baik saja untuk Ryan dan kelompoknya. Namun, malam itu, saat makan malam yang besar dan menari di paviliun, seseorang diam-diam melewati catatan dengan nama-nama beberapa orang yang ingin meninggalkan daerah itu. Kemudian menjadi jelas bahwa beberapa orang ditahan di Jonestown.

Keesokan harinya, tanggal 18 November 1978, Ryan mengumumkan bahwa ia bersedia untuk membawa  siapa pun yang ingin meninggalkan Jonestown dan kembali ke Amerika Serikat. Khawatir tentang reaksi Jones, hanya beberapa orang menerima tawaran

Serangan di bandara
Ketika tiba waktunya untuk pergi, para anggota Kuil Rakyat yang telah menyatakan mereka ingin keluar dari Jonestown bersama rombongan Ryan. Sebelum truk menjauh, Ryan -yang telah memutuskan untuk tinggal di belakang untuk memastikan bahwa tidak ada orang lain yang ingin meninggalkan- diserang oleh anggota Kuil Rakyat.

Penyerang gagal membunuh Ryan, tapi insiden tersebut membuat jelas bahwa Ryan dan yang lain berada dalam bahaya. Ryan kemudian bergabung truk dan meninggalkan kompleks.

Truk iitu membawah Ryan ke bandara, tapi pesawat belum siap take off  ketika rombongan tiba. Saat mereka menunggu, sebuah traktor dan trailer berhenti di dekat mereka. Dari trailer, anggota Kuil Rakyat muncul dan mulai menembaki kelompok Ryan.

Saat tu, lima orang tewas bergelumpangan di aspal, termasuk anggota Kongres Ryan. Banyak orang lain terluka parah.

Bunuh Diri Massal di Jonestown
Kembali di Jonestown, Jones memerintahkan semua orang untuk berkumpul di paviliun. Setelah semua orang berkumpul, Jones berbicara kepada jemaatnya. Dia panik dan tampak gelisah. Dia marah karena beberapa anggota telah meninggalkannya.

Dia mengatakan kepada hadirin bahwa harus ada serangan terhadap kelompok Ryan. Dia juga mengatakan kepada mereka bahwa karena serangan itu, Jonestown tidak aman. Jones yakin bahwa pemerintah AS akan bereaksi keras terhadap serangan terhadap kelompok Ryan. "Mereka mulai terjun payung dari udara, mereka akan menembak beberapa bayi tak bersalah " kata Jones kepada mereka.

Jones mengatakan kepada jemaatnya bahwa satu-satunya jalan keluar adalah untuk melakukan "tindakan revolusioner" bunuh diri. Seorang wanita berbicara menentang gagasan itu, tapi setelah Jones menawarkan alasan mengapa tidak ada harapan dalam pilihan lain, akhirnya kerumunan orang berbicara menentang dirinya.

Ketika diumumkan bahwa Ryan sudah mati, Jones menjadi lebih terdesak dan panas. Jones mendorong jemaat untuk bunuh diri dengan mengatakan, "Jika orang-orang mendarat di sini, mereka akan menyiksa beberapa anak-anak kita di sini. Mereka akan menyiksa orang-orang kita, mereka akan menyiksa senior kami. Kita tidak dapat lagi menikmati wilayah ini."

Jones mengatakan kepada semua orang dengan terburu-buru. Ceret besar yang penuh dengan racun berupa anggur rasa Flavor-Aid (tidak Kool-Aid), sianida, dan Valium ditempatkan di paviliun sisi terbuka.

Bayi dan anak-anak disuruh minum racun itu terlebih dahulu. Jarum suntik yang digunakan untuk menuangkan jus beracun ke dalam mulut mereka. Ibu kemudian minum beberapa pukulan beracun.

Berikutnya pergi anggota lainnya. Beberapa anggota sudah mati sebelum orang lain mendapat minuman mereka. Jika ada yang tidak kooperatif, ada penjaga dengan senjata dan busur untuk mendorong mereka. Butuh sekitar lima menit untuk setiap orang untuk mati.


Pada hari itu, 18 November 1978, 912 orang meninggal karena minum racun, 276 di antaranya adalah anak-anak. Jones meninggal karena luka tembak tunggal untuk kepalanya, tetapi tidak jelas apakah dia melakukan ini sendiri.

Hanya segelintir orang atau lebih selamat, baik dengan melarikan diri ke dalam hutan atau bersembunyi di suatu tempat di kompleks. Secara total 918 orang tewas, baik di bandara maupun di kompleks Jonestown.

sumber: http://history1900s.about.com/od/1970s/p/jonestown.htm
loading...

0 komentar:

Post a Comment

Artikel ini belum lengkap tanpa komentar anda!
Silahkan berkomentar yang santun dan cerdas, tidak menghina, tidak memaki dan tidak menyebar kebencian. Terima kasih