Tuesday, January 7, 2014

Misteri Kalender dan Penanggalan Tahun 2014 dan 1997...!

loading...
Tahun 2014 ini memang unik dan penuh misteri. Seorang rabi Yahudi dan peramal Mesir memperkirakan dunia akan mengalami gonjang-ganjing di tahun ini (awas, percaya pada ramalan dapat menjerumuskan pada kesyirikan...!!!). Sebagian orang menghubungkannya pula dengan awal tahun yang bertepatan dengan Rabu Wekasan!

Di jejaring sosial, belakangan ramai dibicarakan tentang keunikan tahun 2014, di antaranya: Ada beberapa Jum'at unik (tiap 2 bulan) di tahun 2014, yaitu:

4/4/2014 Jum'at
6/6/2014 Jum'at
8/8/2014 Jum'at
10/10/2014 Jum'at
12/12/2014 Jum'at

Keunikan lain adalah kemiripan antara kalender tahun 1997 dan 2014. Ambil contoh, tanggal 1 Januari pada tahun tersebut sama-sama jatuh pada hari Rabu. Sementara akhir tahun juga jatuh pada hari Rabu. Bulan Februari juga sama-sama mempunyai 28 hari.

Apakah ini pertanda sesuatu? Apa sebab kemiripan tersebut? Apakah hanya kebetulan atau memang ada latar belakang ilmiahnya, misalnya dari sisi astronomi?

Terkait hal itu, seperti dikutip dari KOMPAS, Profesor Riset Astrofisika dari Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan) Thomas Djamaluddin memberi penjelasan bahwa ada siklus dalam perjalanan waktu dari tahun ke tahun yang tak disadari sehingga terdapat kesamaan antara tahun 1997 dan 2014.

"Secara umum, selalu ada kesamaan setiap 28 tahun sekali," kata Thomas saat dihubungi Kompas.com, Senin (6/1/2014).

Jadi, kata Thomas, kalender tahun 2014 sama dengan kalender tahun 1986 dan akan sama dengan kalender tahun 2042.

Angka 28 tahun sendiri berasal dari perkalian antara 4, diperoleh dari tahun kabisat yang berlangsung 4 tahun sekali dengan 7, jumlah hari dalam seminggu.

Namun, dalam kurun waktu 28 tahun tersebut, terdapat juga kemiripan antara tahun yang satu dan yang lain.

"Dalam waktu 28 tahun itu, ada kemiripan menurut pola 6-11-11-6," ungkap Thomas yang menekuni sistem kalender ini.

Berdasarkan pola tersebut, kalender tahun 2014 tidak hanya sama dengan tahun 1997, tetapi juga dengan tahun 2003.

Ke depan, kalender tahun 2014 juga akan sama dengan kalender tahun 2025, 2031, serta tahun 2042.

Kesamaan tidak hanya dijumpai pada kalender Masehi, tetapi juga pada kalender Hijriah atau kalender Bulan.

"Kalender Hijriah mempunyai pola siklus sekitar 33 tahun," kata Thomas.

Jadi, bila Idul Fitri tahun 2013 jatuh pada tanggal 8 Agustus, maka Idul Fitri 33 tahun berikutnya, yakni tahun 2046, juga akan jatuh pada tanggal yang sama.

Dosen astronomi Institut Teknologi Bandung, Hakim L Malasan, mengatakan bahwa siklus 28 tahunan merupakan konsekuensi dari sistem penanggalan Gregorian atau Masehi.

"Tidak ada dampak apa pun secara astronomis karena ini fenomena pengulangan biasa," ungkapnya.

Nah, jadi sebenarnya tidak ada yang misterius dan mengandung unsur mistik, semua dapat dijelaskan secara logis dalam ilmu astronomi. Selaku orang beriman, kita harus meyakini bahwa semua yang terjadi di dunia ini sudah digariskan oleh Allah SWT dalam Lauhul Mahfuzh. So, jangan percaya sama sekali para ramalan, khurafat dan tahayul!
loading...

0 komentar:

Post a Comment

Artikel ini belum lengkap tanpa komentar anda!
Silahkan berkomentar yang santun dan cerdas, tidak menghina, tidak memaki dan tidak menyebar kebencian. Terima kasih