Thursday, August 13, 2015

Mengapa Bahasa Inggris Populer Digunakan Sebagai Bahasa Ilmu Pengatahuan (Sains) Mengalahkan Bahasa Jerman?

loading...
Ilmuwan melakukan uji coba di laboratorium Bayer, Jerman
Hari ini, jika seorang ilmuwan akan menciptakan istilah baru, kemungkinan besar ia akan cintakan istilah itu dalam bahasa Inggris. Begitupun ketika seseorang akan akan menerbitkan sebuah penemuan baru, berkemungkinan besar akan diterbitkan dalam bahasa Inggris.

Dua ilmuwan Norwegia yang memenangkan Hadiah Nobel untuk Fisiologi atau Kedokteran - untuk karya yang diterbitkan dalam bahasa Inggris. Sejarawan sains Michael Gordin menjelaskan mengapa mereka menulis dalam bahasa Dickens dan Twain daripada Ibsen dan Hamsun.

Anda tentu pernah dengar istilah Permafrost, oksigen, hidrogen - semua istilah ini adalah bahasa ilmu pengetahuan. Semua orang mengira itu adalah bahasa Inggris, padahal, semua istilah tersebut memiliki asal-usul bahasa Rusia, Yunani dan Perancis.

Awal abad ke-20 merupakan awal munculnya bahasa Inggris sebagai bahasa Ilmu pengetahuan seiring peranan Jerman dalam bidang ini.

"Jika Anda melihat di seluruh dunia pada tahun 1900, dan seseorang mengatakan kepada Anda, 'Tebak apa bahasa universal ilmu pengetahuan akan pada tahun 2000', Anda akan pertama-tama tertawa pada mereka. Itu jelas bahwa tidak ada satu bahasa akan menjadi bahasa ilmu pengetahuan, tetapi campuran Perancis, Jerman dan Inggris akan menjadi jawaban yang tepat, "kata Profesor Michael Gordin, seorang guru besar sejarah sains modern dari Princeton University Rosengarten

Buku yang akan datang Gordin ini, Scientific Babel, mengeksplorasi sejarah bahasa dan ilmu pengetahuan. Dia mengatakan bahwa bahasa Inggris adalah jauh dari bahasa ilmiah yang dominan pada tahun 1900. Bahasa yang dominan adalah Jerman.

"Jadi kisah abad ke-20 tidak begitu banyak munculnya bahasa Inggris sebagai runtuhnya seri Jerman sebagai bahasa-dan-kedatangan komunikasi ilmiah," kata Gordin.

Anda mungkin berpikir dari bahasa Latin sebagai bahasa dominan ilmu pengetahuan. Dan bagi banyak orang, bertahun-tahun itu adalah sarana universal komunikasi di Eropa Barat - dari akhir periode abad pertengahan ke abad pertengahan ke-17. Kemudian mulai fraktur. Latin menjadi salah satu dari banyak bahasa di mana ilmu pengetahuan dilakukan.

Orang pertama yang mempublikasikan secara luas dalam bahasa asalnya, menurut Gordin, adalah Galileo. Galileo menulis dalam bahasa Italia dan kemudian diterjemahkan ke Latin sehingga lebih banyak ilmuwan mungkin membaca karyanya.

Lantas, pada abad ke-20. Bagaimana bahasa Inggris datang dan menggantikan dominasi bahasa Jerman di bidang ilmu pengetahuan?

"Kejutan besar pertama untuk sistem pada dasarnya memiliki sepertiga ilmu diterbitkan dalam bahasa Inggris, sepertiga di Perancis dan ketiga di Jerman - meskipun berfluktuasi berdasarkan lapangan, dan bahasa Latin masih bertahan di beberapa tempat - adalah Perang Dunia Pertama, yang memiliki dua dampak besar, "kata Gordin.

Setelah Perang Dunia Pertama, Belgia, Prancis dan Inggris ilmuwan mengadakan boikot ilmuwan dari Jerman dan Austria. Mereka diblokir dari konferensi dan tidak dapat mempublikasikan dalam jurnal Eropa Barat.

"Semakin, Anda memiliki dua komunitas ilmiah, satu Jerman, yang berfungsi dalam mengalahkan [Central Powers] yang dari Jerman dan Austria, dan satu lagi yang berfungsi di Eropa Barat, yang sebagian besar Inggris dan Perancis," jelas Gordin.

Saat itu dalam sejarah, tambah Gordin, ketika organisasi internasional seperti International Union of Pure dan Kimia Terapan, didirikan. Dan organisasi-organisasi yang baru dibentuk mulai berfungsi dalam bahasa Inggris dan Perancis. Sedangkan bahasa Jerman yang merupakan bahasa dominan kimia, mulai ditinggalkan.

Efek kedua Perang Dunia I berlangsung di Amerika Serikat. Dimulai pada tahun 1917 ketika AS memasuki perang, ada gelombang histeria anti-Jerman yang melanda negara itu.

"Pada saat ini sesuatu yang sering sulit untuk diingat adalah bahwa sebagian besar dari AS masih berbicara dalam bahasa Jerman," kata Gordin.

Di Ohio, Wisconsin dan Minnesota ada banyak, banyak penduduk Jerman. Perang Dunia Pertama mengubah semua itu.

"Berbicara dalam bahasa Jerman dianggap sebagai tindak pidana di 23 negara bagian AS!. Anda tidak diizinkan untuk berbicara di depan umum dengan bahasa Jerman, anda tidak diperbolehkan untuk menggunakannya dalam radio, Anda tidak diizinkan untuk mengajarkannya kepada anak di bawah usia 10," Gordin menjelaskan.

Barulah pada tahun 1923, Mahkamah Agung Amerika Serikat membatalkan hukum-hukum anti-Jerman, tetapi selama bertahun-tahun mereka adalah hukum negara. Apa yang efektif lakukan, menurut Gordin, adalah memusnahkan pembelajaran bahasa asing di Amerika Serikat.

"Pada tahun 1915 di Amerika masih diajarkan mengajar bahasa asing [non-Inggris] seperti bahasa-bahasa orang Eropa," kata Gordin. "Namun setelah undang-undang ini mulai berlaku, pendidikan bahasa asing turun secara besar-besaran. Isolasionisme tendangan pada tahun 1920, bahkan setelah undang-undang yang terbalik, dan itu berarti orang tidak berpikir mereka perlu memperhatikan apa yang terjadi di Prancis atau dalam bahasa Jerman. "

Hal ini menyebabkan generasi ilmuwan masa depan yang datang dari usia dengan paparan terbatas pada bahasa asing (non Inggris).

Itu juga saat ini, menurut Gordin, ketika pembentukan ilmiah Amerika mulai mengambil alih dominasi di dunia.

"Dan Anda memiliki satu set orang-orang yang tidak berbicara bahasa asing," kata Gordin, "Mereka nyaman dalam bahasa Inggris, mereka membaca bahasa Inggris, mereka bisa mendapatkan dalam bahasa Inggris karena hal-hal yang paling menarik dalam pikiran mereka yang terjadi dalam bahasa Inggris . Jadi Anda berakhir dengan sebuah komunitas yang sangat Amerika-sentris, dan oleh karena itu sangat Inggris-sentris, ilmu pengetahuan setelah Perang Dunia II. "

Anda dapat melihat bukti sejarah dunia ini tertanam ke dalam istilah ilmiah sendiri, Gordin kata.

Penelitian saat ini diterbitkan, dan penemuan diberi nama, hampir seluruhnya dalam bahasa Inggris
Ambil contoh kata "oksigen".

Istilah OKSIGEN lahir pada 1770-an, sebagai ahli kimia Prancis sedang mengembangkan sebuah teori baru pembakaran. Dalam percobaan ilmiah mereka, mereka membutuhkan istilah baru untuk gagasan baru dari elemen mereka sedang membangun.

"Mereka memilih 'oksigen' istilah dari bahasa Yunani untuk 'asam' dan 'pembuat' karena mereka memiliki teori bahwa oksigen adalah zat yang membentuk asam. Mereka salah tentang hal itu, tapi kata asam-maker adalah apa yang mereka buat , dan mereka membuat itu dari bahasa Yunani. Yang memberitahu Anda bahwa ilmuwan Perancis dan ilmuwan Eropa pada masa itu akan memiliki pendidikan klasik yang baik, "kata Gordin.

Inggris mengadopsi kata "oksigen" secara grosir dari Perancis. Tapi Jerman tidak. Sebaliknya mereka terdiri versi mereka sendiri dari kata dengan menerjemahkan setiap bagian dari kata menjadi "Sauerstoff", atau zat asam.

"Jadi Anda dapat melihat bagaimana pada saat-saat tertentu, kata-kata tertentu bisa terbentuk, dan kecenderungan itu untuk Jerman, khususnya, untuk mengambil istilah Perancis dan Inggris dan menerjemahkannya. Nah, itu tidak benar. Sekarang istilah seperti online, transistor, microchip, hal-hal yang hanya dibawa dalam bahasa Inggris secara keseluruhan. Jadi Anda lihat mode yang berbeda tentang bagaimana orang merasa tentang kapasitas produktif bahasa mereka sendiri dibandingkan meminjam grosir berjangka dari yang lain, "kata Gordin.

Sumber: BBC
loading...

0 komentar:

Post a Comment

Artikel ini belum lengkap tanpa komentar anda!
Silahkan berkomentar yang santun dan cerdas, tidak menghina, tidak memaki dan tidak menyebar kebencian. Terima kasih