Friday, December 12, 2014

Sejarah Asal Mula Penggunaan Tanjak dan Tengkolok Di Negeri Melayu

Salah satu kekhasan pakaian para lelaki di rantau Melayu adalah penggunaan tanjak atau juga tengkolok yang biasa digunakan di bagian kepala.

Meski bentuknya beragam dan beraneka macam, namun seluruh lelaki kaum Melayu hampir memakai ini pada masa dahulu. Dan sekarang, tanjak dan tengkolok biasanya digunakan dalam acara perhelatan dan adat seperti kenduri kawin, pentabalan dan lain sebagainya.

Bagaimana sejarah asal mula pemakaian tanjak dan tengkolok ini? Mari kita simak bersama-sama.

Menurut sebuah perspektif, konon, orang-orang Melayu Srivijayalah yang pertama kali menggunakan tanjak dan tengkolok ini dalam keseharian mereka.

Ketika pada tahun 750 Masehi, Sang Jaya Bangsa atau Sang Rama Dhamjaya – Maharaja Sriwijaya yang berpusat di Palembang, Sumatera menyerang kerajaan Langkasuka yang berpusat di semenanjung Malaya sekarang yang pada waktu itu berada di bawah pemerintahan Raja Maha Bangsa. Hingga pada tahun 775 Masehi, Sriwijaya berjaya menaklukkan Langkasuka dan seluruh tanah jajahannya.

Dari sini, pemakaian tanjak dan tengkolok pun diperkenalkan di semenanjung. Meski demikian, pengaruh budaya Melayu Langkasuka seperti kecopong atau ketopong tetap dominan.

Di semenanjung sendiri, penggunaan tengkolok, tanjak dan destar secara meluas diyakini berawal ketika Seri Teri Buana ditabalkan sebagai pemerintah bagi tiga buah kerajaan, yaitu: Sriwijaya, Bintan dan Singapura Tua.

Dari segi kedudukan geografi, Kepulauan Bintan dan Kepulauan Singapura adalah sebahagian daripada Semenanjung Tanah Melayu. Ini bermakna, kemasukan tengkolok, tanjak dan destar berawal dari arah selatan menuju ke utara Semenanjung.

Di era-era berikutnya, setelah tersebarnya agama Islam, Sultan-sultan Melaka dan Johor-Riau-Lingga-Pahang telah menabalkan putera-putera mereka sebagai Raja atau sultan di negeri Perak, Jeram (Selangor), Johor, Terengganu dan Pahang.

Ada juga di kalangan para pembesar Melaka dan Johor-Riau-Lingga-Pahang yang dilantik sebagai wakil raja di wilayah jajahan seperti Kelang (Selangor) dan Muar (Johor).

Sultan Mahmud Syah (Kedah) telah pergi ke Melaka untuk bertemu dengan Sultan Mahmud Syah (Melaka) demi memohon nobat. Dari sinilah bermulanya sejarah tengkolok, tanjak dan destar di negeri Kedah.

Sejarah tengkolok, tanjak dan destar di negeri Kelantan bermula ketika Sultan Melaka menaklukkan negeri Serendah (Seri Indah) Sekebun Bunga di bawah pemerintahan Sultan Gombak.

Dari Kelantan, pemakaian tengkolok, tanjak dan destar masuk ke Patani ketika Patani diperintah oleh anak-anak raja dari dinasti Kelantan I dan dinasti Kelantan II.

Pada zaman Kerajaan Persekutuan Patani Besar, penggunaaan tengkolok, tanjak dan destar telah berkembang ke negeri Singgora (Songkhla, Phatthalung dan Satun) serta Ligor (Nakhon Si Thammarat).

Di bawah pengaruh imperium Kedah juga, penggunaaan tengkolok, tanjak dan destar telah berkembang ke Sendawa (Sadao), Setul (Satun), Terang (Trang), Ayer Kelubi (Krabi), Kuala Punga (Phang Nga), Pulau Bukit (Koh Phuket) dan Rundung (Ranong) di selatan Thailand serta Tenang Sari (Tenasserim) di selatan Myanmar.
loading...

0 komentar:

Post a Comment

Artikel ini belum lengkap tanpa komentar anda!
Silahkan berkomentar yang santun dan cerdas, tidak menghina, tidak memaki dan tidak menyebar kebencian. Terima kasih