Friday, May 30, 2014

Lahan Semakin Sempit, Pemerintah Larang Mayat Dikuburkan, 6 Lansia di China Bunuh Diri

Sebuah aturan skeptis kembali berlaku di China. Setelah sebelumnya China dikenal dengan aturan 'hanya boleh punya 1 anak', kini sebuah aturan baru diberlakukan di sebuah wilayah negeri itu: yaitu mayat tidak boleh dikuburkan, tapi harus dikremasi (dibakar). Aturan ini dibuat dengan alasan penghematan lahan.

Mengingat aturan baru tersebut akan berlaku awal Juni 2014 ini, maka enam orang tua di China dikabarkan melakukan aksi bunuh diri agar mereka meninggal sebelum peraturan baru yang melarang penguburan mayat mulai berlaku, demikian dilaporkan The Guardian.

Menguburkan mayat merupakan tradisi yang berlaku di China -sebagaimana di sebagian besar penduduk bumi lainnya-, yang mana penguburan mayat di negara tersebut bertujuan untuk pemujaan leluhur.

Tapi dalam beberapa tahun terakhir pemerintah daerah di seluruh negara tersebut telah menghancurkan banyak makam sebagai bagian dari kampanye mendorong kremasi nasional , dalam upaya untuk menghemat sumber daya lahan yang terbatas.

Pejabat pemerintah di Anqing, sebuah kota di provinsi timur Anhui , memerintahkan agar semua penduduk setempat yang meninggal setelah 1 Juni harus dikremasi, demikian dilaporkan Beijing News melaporkan.

Untuk mengantisipasi hal tersebut (agar tetap bisa dikuburkan berdasarkan aturan lama), maka enam orang tua di daerah bunuh diri. Seperti dikutip dari penyataan keluarga, hal itu dilakukan "untuk menghindari peraturan baru pada pemakaman" kutip surat kabar

Seorang wanita di China di depan makan ibunya di Dongtan. (Foto: Guardian)
Dikabarkan juga bahwa pejabat pemerintah mulai menyita paksa peti mati dari penduduk lokal pada bulan Mei ini yang memiliki dampak psikologis besar pada mereka .

Seorang wanita 91 - tahun bernama Wu Zhengde gantung diri pada tanggal 5 Mei setelah mengetahui adanya peraturan baru, kata laporan surat kabar itu .

Wanita lain, Zheng Shifang, 83 , bunuh diri setelah para pejabat menggergaji peti matinya yang dipersiapkan untuknya. Seorang wanita 68 tahun bunuh diri dengan melompat ke dalam sumur , sementara yang lain minum racun .

Di pihak lain, Pemerintah setempat mengatakan kepada media bahwa bunuh diri tidak terhubung ke larangan penguburan dan bahwa orang-orang telah menyerah peti mati mereka secara sukarela .

"China adalah negara besar, kematian dan penyakit di kalangan orang tua adalah normal , " laporan itu mengutip seorang pejabat setempat mengatakan.

Tercatat, saat ini jumlah warga negara China yang berusia di atas 60 tahun mencapai 180 juta jiwa. Hal ini dirasakan pemerintah sebagai beban mengingat semakin berkurangnya lahar perkuburan. Harga tanah perkuburan pun menjadi naik secara fantastis, di mana 1 meter persegi mencapai harga 60.000 Dolar di beberapa wilayah!

Di tempat lain di Cina, pejabat setempat telah meluncurkan kampanye untuk 'meratakan kuburan' untuk dialihfungsikan sebagai lahan untuk pertanian dan pembangunan .

Para pejabat di provinsi tengah Henan dihancurkan 400.000 kuburan pada tahun 2012 menurut laporan media lokal. Kasus ini memicu protes nasional .

Orang-orang di Anqing - yang menghabiskan hingga satu dekade mempersiapkan peti mati mereka - hanya diberitahu larangan penguburan pada bulan April, dua bulan sebelum peraturan baru adalah karena mulai berlaku, kata Beijing News.

Salah seorang penduduk bermarga Shi mengatakan : " . Aku punya kehidupan yang keras , dan ketika aku mati aku ingin tidur di suatu tempat terlindung dari hujan - dalam peti mati "
loading...

0 komentar:

Post a Comment

Artikel ini belum lengkap tanpa komentar anda!
Silahkan berkomentar yang santun dan cerdas, tidak menghina, tidak memaki dan tidak menyebar kebencian. Terima kasih