Tuesday, June 25, 2013

Tidak Wajib Sholat Jum'at Karena Kabut Asap...??

loading...
Kabut asap beberapa hari ini sudah sangat mengganggu. Asap yang muncul akibat pembakaran lahan dan hutan di Sumatera ini menjadi masalah hingga ke negeri tetangga, seperti Malaysia dan Singapura. Kabut asap juga menjadi topik berita utama di televisi, sampai-sampai presiden meminta maaf kepada negara tetangga itu akibat 'kiriman' asap dari negeri ini. 

Kabut asap membuat banyak sekolah di negeri tetangga ditutup, perekonomian juga terganggu akibat orang tidak keluar rumah dan melakukan aktifitas.

Nah, tapi kali ini kita tidak akan bicarakan aspek politis dan ekonomi akibat asap ini, tapi aspek keagamaan. Baru-baru ini, sebuah fatwa di Singapura menyebutkan bahwa umat Islam boleh meninggalkan sholat jum'at karena gangguan kabut asap dan cukup parah.

Admin mendapatkan kabar ini melalui sebuah situs berita online Malaysia tanggal 24 Juni 2013. Di Malaysia sendiri, beberapa mufti negara bagian juga didesak mengeluarkan fatwa tentang hukum gugurnya sholat jum'at karena kabut Asap.

Berikut petikannya [sumber: Malaysia kini]:

Mufti-mufti di negeri yang mengalami masalah jerebu serius digesa mempertimbangkan fatwa tidak mewajibkan solat Jumaat seperti dilaksanakan di Singapura. 
Bekas mufti Perlis Prof Madya Datuk Dr Mohd Asri Zainul Abidin dan pensyarah terkenal Dr Maszlee Malik berkata, ini kerana fatwa Singapura itu menepati sunah seorang sahabat Ibn Abbas. 
Kata mereka lagi, Ibn Abas pernah menyuruh penduduk Madinah bersolat di rumah pada hari Jumaat kerana hujan lebat. 
"Di dalam kes jerebu yang melibatkan kesihatan, maka lebih utama untuk kaum Muslimin tidak memberatkan diri untuk menghadiri solat Jumaat," kata mereka dalam kenyataan bersama kepada Malaysiakini semalam. 
Mereka juga menggesa agar pihak berkuasa agama negeri-negeri yang terlibat serius dengan masalah jerebu agar mengadakan solat istisqa (solat meminta hujan) di setiap peringkat.
Pejabat Mufti Singapura mengeluarkan fatwa bahawa penganut Islam di republik itu tidak perlu ke masjid untuk menunaikan solat Jumaat berikutan masalah jerebu yang semakin serius, lapor AFP.
 
Ini kerana jerebu memberi kesan negatif kepada kesihatan dan mungkin boleh mengancam nyawa, kata pejabat Mufti Singapura. 
Orang ramai dinasihatkan menunaikan solat Zohor di rumah atau di mana-mana sahaja. Berdasarkan data 2012, umat Islam Singapura mewakili kira-kira 13 peratus populasi keseluruhan negara itu. 
Indeks jerebu Singapura sebelum ini mencatat tahap kritikal iaitu 401 yang mampu mengancam nyawa pihak yang mengalami masalah kesihatan dan warga emas sekiranya keadaan itu kekal selama 24 jam.

Nah, bagaimana kira-kira tinjauan Fiqih terhadap permasalahan ini?
loading...

0 komentar:

Post a Comment

Artikel ini belum lengkap tanpa komentar anda!
Silahkan berkomentar yang santun dan cerdas, tidak menghina, tidak memaki dan tidak menyebar kebencian. Terima kasih