Wednesday, April 30, 2014

Internet dan Facebook: Proyek Konspirasi CIA ...?

loading...
Sejak kemunculannya sejak pertama kali, internet menjadi penanda masuknya era baru dalam peradaban manusia. Internet merupakan karakter gelombang keempat (era informasi digital).

Jika di awal kemunculannya, internet hanya konsumsi kelas tertentu, namun ketika jejaring sosial merambah, maka fenomena pemakaian internet pun makin meluas ke semua lapisan masyarakat.

Mulai dari anak-anak hingga orang jompo tak ada yang tak kenal dengan yang namanya Facebook, twitter, google+ dan lain sebagainya yang menggantikan banyak fasilitas komunikasi klasik. Facebook sendiri misalnya memiliki ratusan juta pengguna (atau bahkan sekarang di atas 1 milyar) di seluruh dunia. Bisnis komunikasi gratis ini menghasilkan miliaran dolar.

Tapi ada yang mengejutkan akhir-akhir ini, sebuah sumber yang bisa dipercaya mengklaim bahwa internet dan Facebook merupakan proyek CIA! Demikian seperti ditulis dalam New Zealand Herald terbitan Selandia Baru.

Berdasarkan riwayatnya, fenomena jejaring sosial ini dimulai sebagai cara mahasiswa Amerika untuk berhubungan satu sama lain menggunakan media internet. Kehadiran Facebook menyalip media-media sebelumnya seperti MySpace dan Bebo dan meninggalkannya jauh di belakang.

Tapi ada sisi gelap untuk kisah sukses yang telah menyebar di seluruh blogosphere. Bahwa ada semacam tipe kompleks dari A Big Brother konspirasi yang menghubungkan Facebook dengan CIA dan Departemen Pertahanan AS. Dikatakan bahwa CIA menggunakan grup Facebook untuk merekrut staf .

Cerita hubungan ini dimulai setelah Mark Zuckerberg yang mendirikan Facebook tahun 2004 di bawa ke pengadilan atas kasus pencurian ide. Putaran pertama Facebook pendanaan modal ventura ($ US500, 000) berasal dari mantan CEO Paypal Peter Thiel, penulis buku tebal anti-multikultural 'The Myth Diversity', ia juga di dewan kelompok konservatif radikal VanguardPAC.

Putaran kedua pendanaan ke Facebook ($ US12.7 juta) berasal dari perusahaan modal ventura Accel Partners. Manajer Its James Breyer sebelumnya Ketua Asosiasi Modal Ventura Nasional, dan bertugas di dewan dengan Gilman Louie, CEO dari In-Q-Tel, sebuah perusahaan modal ventura yang didirikan oleh Central Intelligence Agency pada tahun 1999. Salah satu bidang utama perusahaan keahlian dalam "teknologi penambangan data".

Breyer juga menjabat di dewan perusahaan R & D BBN Technologies, yang merupakan salah satu perusahaan yang bertanggung jawab atas munculnya internet.

Dr Anita Jones bergabung dengan perusahaan, yang termasuk Gilman Louie. Dia juga pernah menjabat di papan In-Q-Tel, dan telah direktur Riset Pertahanan dan Teknik untuk Departemen Pertahanan AS.

Dia juga seorang penasehat Menteri Pertahanan dan mengawasi Pertahanan Advanced Research Projects Agency (DARPA), yang bertanggung jawab untuk teknologi tinggi, pengembangan high-end.

Itu ketika wartawan mengangkat tutup pada DARPA
Informasi Pengetahuan Office bahwa masyarakat mulai menunjukkan kepedulian pada proyek pertambangan informasinya.

Menurut Wikipedia, IAO disebutkan: "IAO memiliki misi lain untuk mengumpulkan informasi sebanyak mungkin tentang orang, di lokasi yang terpusat, untuk memudahkan teliti oleh pemerintah Amerika Serikat, termasuk (meskipun tidak terbatas pada) aktivitas internet, sejarah pembelian kartu kredit , pembelian tiket pesawat, penyewaan mobil, catatan medis, transkrip pendidikan, SIM, tagihan listrik, pajak, dan data lain yang tersedia. ".

Tidak mengherankan, reaksi dari kebebasan sipil menyebabkan investigasi Kongres ke dalam kegiatan DARPA, Kesadaran Kantor Informasi kehilangan pendanaannya.

Sekarang teori konspirasi internet yang mengutip Facebook sebagai topeng baru IAO.

Bagian dari IAO teknologi round-up termasuk 'analisis jaringan manusia dan pembentukan model perilaku mesin', yang volume besar Facebook memungkinakn untuk pengumpulan data rapi bertarget .

Dalam ketenttuan pemakaian (terms of use) Facebook disebutkan: by posting Member Content to any part of the Web site, you automatically grant, and you represent and warrant that you have the right to grant, to facebook an irrevocable, perpetual, non-exclusive, transferable, fully paid, worldwide license to use, copy, perform, display, reformat, translate, excerpt and distribute such information and content and to prepare derivative works of, or incorpoate into other works, such information and content, and to grant and authorise sublicenses of the foregoing

Sedangkan kebijakan privasinya menyebutkan: "Facebook may also collect information about you from other sources, such as newspapers, blogs, instant messaging services, and other users of the Facebook service through the operation of the service (eg. photo tags) in order to provide you with more useful information and a more personalised experience. By using Facebook, you are consenting to have your personal data transferred to and processed in the United States."

Artinya kira-kira begini: "Facebook juga mengumpulkan informasi tentang Anda dari sumber lain, seperti koran, blog, layanan pesan  instan, dan pengguna lain dari layanan Facebook melalui pengoperasian layanan (misalnya tag foto) dalam Untuk memberikan informasi yang lebih berguna dan pengalaman yang lebih pribadi. Dengan menggunakan Facebook, Anda menyetujui untuk memiliki data pribadi Anda ditransfer ke dan diproses di Amerika Serikat. "

Apakah CIA benar-benar memberikan dorongan dan dana di balik pertumbuhan rakasa dari kisah sukses terbesar tahun ini? Entahlah! Hanya mereka yang berada di balik semua itu yang tahu.

Secara lebih luas, diberitakan pula (seperti dikutip dari The Guardian) bahwa internet itu sendiri merupakan proyek CIA. Tak tanggung-tanggung, yang membuat pernyataan tersebut adalah Presiden Rusia, Vladimir Putin. Ia menuding  bahwa Internet hanyalah bagian dari proyek CIA dan ia berjanji untuk melindungi kepentingan Rusia.

Kremlin telah mencemaskan perkembangan internet akhir akhir ini , dan mengarahkan agar pemerintahannya untuk melakukan kontrol lebih besar atas akses internet, dan melarang  aktivis oposisi untuk tampil di televisi nasional – agar tidak  digunakan untuk mempromosikan ide-ide oposisi dan pengaturan protes massa.

Parlemen Rusia minggu ini mengeluarkan peraturan yang mengharuskan setiap  website media sosial untuk menyimpan  server mereka hanya di Rusia dan menyimpan semua informasi tentang pengguna mereka. Dan juga hanya memberikan hak usaha jaringan sosial terbesar di Rusia yang dekat dengan Putin, seperti VKontakte.

Berbicara hari Kamis di sebuah forum media yang di St Petersburg, Putin mengatakan bahwa Internet awalnya adalah sebuah “proyek CIA” dan tujuannya hingga saat ini “masih mengakomodasi kepentingan CIA.”

Untuk menolak pengaruh CIA itu, Putin mengatakan, Rusia harus “berjuang untuk menjaga kepentingannya” di online

Beberapa Sumber:
The New Zealand Herald 
The Guadian
loading...

0 komentar:

Post a Comment

Artikel ini belum lengkap tanpa komentar anda!
Silahkan berkomentar yang santun dan cerdas, tidak menghina, tidak memaki dan tidak menyebar kebencian. Terima kasih